hover animation preload

Kita tidaklah sehebat mana
by Hazim Azhar in , , ,

Adakalanya, dalam hidup ini kita mendapat kejayaan demi kejayaan, kecemerlangan demi kecemerlangan tanpa kegagalan. Sama ada dalam pelajaran, sukan, perniagaan, dakwah dan apa jua bidang yang kita ceburi. Dan kejayaan itu tidak henti, terus bertandang menghiasi dunia kita dan akhirnya pujian demi pujian datang bertalu-talu hinggap di telinga. Sehingga akhirnya hati menyebut tanpa disedari, "Akulah yang terbaik".

Kejayaan pada hakikatnya adalah ujian dari Allah untuk melihat kita sejauh mana kita bersyukur. Dan sejauh mana kita merendah diri kepadaNya. Ada sesetengan manusia apabila diberikan kelebihan dalam sesuatu perkara, ia cepat merasakan hebat dan besar. Dalam kehebatannya bertutur atau bersukan terbina satu tembok kemegahan dalam hati. Apabila seluruh manusia mendengar kata-katanya, ia merasakan dialah yang mampu mengubah manusia daripada kejahatan keada kebaikan.

Apabila seseorang merasakan dirinya yang paling layak dalam melakukan sesuatu perkara, bermaksud ia telah tertipu dengan kejayaannya yang lalu. Kelebihan diri boleh menjadi kabus yang hitam, menggelapkan pandangan hati daripada sifat tawaddu' dan merendah diri. Jika semalam kita berjaya, belum tentu esok lusa hari kita.

Kadangkala kita berasa hebat kerana kita hidup dalam kelompok yang tiada kelebihan. Contohnya, seorang yang pandai bermain bola apabila tinggal bersama rakan-rakannya yang kaki bangku; sudah tentu dia akan hebat dalam bermain bola. Tetapi apabila dia pergi ke luar dan hidup bersama pemain-pemain bola professional, barulah ia tahu betapa tinggi langit dari bumi. Barulah ia tersentak betapa lemahnya dia dalam bermain bola.

Keluarlah dari duniamu, kamu akan mendapati bahawa kita tidaklah sehebat mana


Inilah antara sebab, mengapa kita berasa hebat. Kerana kita tinggal bersama mereka yang tidak hebat. Apabila kita cuba melangkah keluar, berjumpa dengan orang yang setaraf dengan kita, kita akan mengerti apa ertinya 'kehebatan'. Sebab itulah kita perhatikan pengalaman adalah sebaik-baik pelajaran. Semakin ramai manusia yang kita temui, semakin kita mengerti kehidupan ini. Semakin jauh kita merantau, semakin kita menjadi matang dalam menentukan yang terbaik untuk kehidupan.

Belajarlah merendah diri, kita semua tidak hebat. Hanyalah hamba tuhan yang lemah. Berusahalah untuk menerima kekurangan diri walaupun ia amat pahit untuk ditelan. Ilmu yang kita dalami, kecantikan yang kita miliki, kejayaan yang kita alami, bukan milik kita. Bukan milik kita sama sekali. Janganlah tertipu dengan kelebihan diri yang akhirnya menjadikan kita seorang yang sombong dan bongkak, walaupun tidak terzahir pada riak wajah. Namun, kesombongan itu akan bercambah apabila kita sukar menerima kejayaan dan kehebatan orang lain. Yang kita fikirkan hanyalah.. "Aku yang paling layak".

Belajarlah merendah diri dengan menuai sifat taqwa di dasar hati. Usah mencari-cari peluang untuk menonjol dan menjadi popolar. Kemasyhuran adalah kehancuran seandainya ia dihadapi dengan sifat takabbur dan membesar diri. Belajarlah merendah diri, itulah sebenarnya kehebatan yang sering disalah erti.

3 comments:

Anonymous said...

teringat pada dr hani yang sering memuji dan meng "up2" kan budak malaysia.

then , dia bagi hadith,
"tiada akan masuk syurga sesiapa yg ada sedikit pun ria' di hatinya"

..........

MuSlimS BrotherHood said...

nice entry,mnyedarkan diri yang sntiasa lupa n lalai..
manusia mudah lupa..dtg kejyaan,disgka hadiah atas kehebtn sndri..dtg kesusahn,dislh2kannya tkdir..nauzubilillah...
semoga kite semua dpt ambil manfaat dan peringtn bersama...

Hazim Azhar said...

Syukran atas komen anda.

Ya, kemegahan yang wujud sering dikaburkan dengan ego diri yang sering mengatakan kitalah yang paling benar.

Letakkanlah diri kita pada taraf hamba, nescaya akan nampak segala kekurangan diri dan mencambah kerendahan hari.

Post a Comment

Search anything

Search in the Quran
Search in the Quran:
in
Download Islamic Softwares FREE | Free Code/td>
www.SearchTruth.com